Mengapa Waktu Terasa Berjalan Lebih Cepat Seiring Bertambahnya Usia?,Ini Alasannya!

Mengapa Waktu Terasa Berjalan Lebih Cepat Seiring Bertambahnya Usia?,Ini Alasannya!
Foto:Suara.com

Porosmedia.com – Telah dikatakan bahwa “persepsi adalah segalanya” dan bagi manusia itu benar. Studi tentang bagaimana pikiran manusia bekerja terus menunjukkan bahwa pengalaman kita tentang “realitas” didasarkan pada bagaimana indera kita merasakan dan otak kita memproses informasi. Itulah mengapa ada begitu banyak variabilitas dalam pemikiran dan keyakinan karena kita semua berbeda dalam cara kita memproses sesuatu.

Salah satu contoh bagus tentang bagaimana pikiran manusia bervariasi dalam pengalaman subjektifnya tentang dunia nyata adalah dalam persepsi kita tentang waktu. Banyak dari kita telah mengalami bagaimana waktu tampaknya berlalu dengan cepat dalam beberapa situasi tetapi sangat lambat dalam situasi lain.

Karena persepsi kita tentang waktu tidak berubah pada kecepatan tetap sama seperti waktu berdetak, jelaslah bahwa pikiran kita menciptakan realitasnya sendiri. Salah satu pola yang muncul dalam pengalaman manusia adalah bahwa kita cenderung menganggap waktu berlalu lebih cepat seiring bertambahnya usia.

Banyak dari kita dapat berpikir kembali ke masa kanak-kanak dan mengingat berapa lama satu tahun terasa. Sebagai orang dewasa yang berpengalaman, tahun-tahun tampaknya berlalu dengan cepat.

Baca juga:  Waktu yang Tepat Berjemur di Pagi Hari

Dalam retrospeksi, waktu tampaknya telah berlalu lambat sebagai anak-anak dibandingkan dengan dewasa di mana secara harfiah tampaknya berlalu begitu saja.

Ingat ketika kita masih anak-anak, rasanya seperti keabadian antara perayaan hari raya atau ulang tahun atau liburan musim panas tetapi sebagai orang dewasa, peristiwa ini tampaknya bergulir terlalu cepat.

.Psikologi mulai memahami mengapa ini terjadi dan jawabannya terletak pada cara otak kita memproses informasi. Studi menunjukkan bahwa ada dua cara utama kita memandang waktu dengan satu menjadi pengalaman “saat ini” sementara yang lain secara retrospektif ketika melihat ke belakang. Perspektif ini sering menghasilkan pengalaman subjektif yang berbeda dari waktu.

Tampaknya ada hubungan terbalik antara jumlah pengalaman baru yang kita miliki dan persepsi waktu yang berlalu. Untuk memaksimalkan kelangsungan hidup, otak paling tertarik pada pengalaman baru dan ketika ada aktivitas tinggi dan tingkat pengalaman baru yang tinggi, lebih banyak memori visual yang dikodekan, dan waktu tampaknya berlalu begitu saja. Namun, ketika melihat kembali masa-masa sibuk yang sama ini, tampaknya waktu itu berlalu lebih lambat.

Baca juga:  7 Tanaman Mudah Tumbuh yang Dapat Meningkatkan Kualitas Udara Dalam Ruangan Secara Ajaib!

Sebaliknya, ketika segala sesuatunya rutin dan akrab, waktu tampaknya berjalan jauh lebih lambat pada saat itu, tetapi dalam retrospeksi, periode waktu tampaknya telah berlalu. Itu karena otak kita mengkodekan pengalaman baru secara berbeda dari yang sudah dikenal dan pengalaman subjektif kita tentang waktu terkait dengan jumlah ingatan baru yang kita buat.

Semakin banyak pengalaman baru yang kita miliki, semakin banyak kenangan yang tersimpan, dan semakin cepat waktu terasa berlalu selama acara berlangsung. Tetapi ketika melihat kembali masa-masa sibuk dan baru ini akan terasa lebih lama.

Jadi, waktu dalam pikiran kita sangat berbeda dengan waktu pada jam. Seiring bertambahnya usia, tingkat pengalaman baru berkurang dibandingkan dengan masa muda, ketika hampir semuanya baru. Itu mengarah pada perasaan bahwa hari-hari menjadi lebih lama tetapi waktu berlalu jauh lebih cepat secara keseluruhan.

Ketika kita lebih muda dan kita bertemu lebih banyak orang, tempat, dan aktivitas baru, hari terasa lebih cepat, tetapi melihat ke belakang waktu terasa jauh lebih lambat.

Baca juga:  Gunung Mananggel

Itulah mengapa masa muda kita sering terwakili dalam ingatan kita karena pembelajaran pertama kali dapat membuat orang mengingat detail hal-hal baru tetapi memiliki ingatan yang jauh lebih sedikit tentang tahun-tahun duniawi berikutnya.

Mungkin ada pelajaran penting dalam semua ini mengenai kualitas hidup kita. Jika kita ingin tetap muda dan bersemangat dan memperlambat persepsi kita tentang kehidupan yang berjalan terlalu cepat, kita perlu menjaga pikiran kita tetap aktif dan berusaha untuk mengalami hal-hal baru.

Kita perlu terus belajar, bepergian, terlibat dengan budaya baru, mengambil kelas yang menarik, dan mengembangkan keterampilan baru.

Dengan cara ini, hari-hari mungkin tampak lebih pendek, tetapi hidup kita secara kualitatif akan terasa lebih lama. Mungkin inilah rahasia sebenarnya untuk tetap awet muda dan sehat sepanjang hidup kita!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *