8 Efek Depresi Bagi Kesehatan Tubuh yang Perlu Kamu Tahu

8 Efek Depresi Bagi Kesehatan Tubuh yang Perlu Kamu Tahu
Foto: Pixabay

Porosmedia.comEfek depresi dapat melampaui emosi dan kesehatan mental seseorang. Depresi juga dapat mempengaruhi kesehatan tubuh atau fisik seseorang. Depresi adalah kondisi kesehatan mental yang kompleks yang menyebabkan seseorang untuk memiliki suasana hati yang rendah dan dapat merasa terus-menerus sedih atau putus asa.

Gejala depresi bisa terjadi sementara waktu sebagai respons terhadap kesedihan atau trauma. Tetapi ketika gejalanya berlangsung lebih dari 2 minggu, itu bisa menjadi tanda gangguan depresi yang serius.

Gejala yang sama juga bisa menjadi tanda kondisi kesehatan mental lain, seperti bipolar atau Post-traumatic stress disorder (PTSD).

Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM-5) mencantumkan gejala depresi berikut:

  • Suasana hati yang tertekan hampir setiap hari, termasuk perasaan sedih atau hampa
  • Kehilangan kesenangan dalam kegiatan yang sebelumnya dinikmati
  • Terlalu sedikit atau terlalu banyak tidur hampir setiap hari
  • Penurunan berat badan yang tidak diinginkan atau kenaikan atau perubahan nafsu makan
  • Agitasi fisik atau perasaan lesu
  • Energi rendah atau kelelahan
  • Merasa tidak berharga atau bersalah
  • Kesulitan berkonsentrasi atau membuat keputusan
  • Pikiran mengganggu keinginan bunuh diri

Gejala bervariasi antara individu dan dapat berubah dari waktu ke waktu. Agar dokter dapat mendiagnosis depresi, seseorang harus memiliki lima atau lebih gejala yang harus ada selama periode 2 minggu yang sama.

Baca juga:  5 Manfaat Bawang Merah dan efek sampingnya yang wajib kamu tau

8 Efek Depresi Bagi Kesehatan Tubuh

Penelitian telah mendokumentasikan banyak cara bahwa depresi dapat mempengaruhi kesehatan fisik, berikut 8 efek depresi bagi kesehatan tubuh:

1. Dapat Mempengaruhi Berat badan

Orang dengan depresi mungkin mengalami perubahan nafsu makan, yang dapat menyebabkan penurunan atau kenaikan berat badan yang tidak diinginkan.

Pakar medis telah mengaitkan kenaikan berat badan yang berlebihan dengan banyak masalah kesehatan, termasuk diabetes dan penyakit jantung. Kekurangan berat badan dapat membahayakan jantung, memengaruhi kesuburan, dan menyebabkan kelelahan.

2. Efek Depresi Bagi Kesehatan Dapat Menyebabkan Nyeri Kronis

Orang dengan depresi mungkin mengalami sakit atau nyeri yang tidak dapat dijelaskan, termasuk nyeri sendi atau otot, nyeri payudara, dan sakit kepala. Gejala depresi seseorang dapat memburuk karena sakit kronis.

3. Resiko Penyakit Jantung Meningkat

Depresi dapat mengurangi motivasi seseorang untuk membuat pilihan gaya hidup yang positif. Risiko penyakit jantung mereka meningkat ketika mereka makan makanan yang buruk dan memiliki gaya hidup yang tidak banyak bergerak.

Depresi juga dapat menjadi faktor risiko independen untuk masalah kesehatan jantung. Menurut penelitian yang diterbitkan pada tahun 2015, satu dari lima orang dengan gagal jantung atau penyakit arteri koroner mengalami depresi.

Baca juga:  Gerak Cepat Kodim 0602/Serang Evakuasi Warga Terdampak Bencana Banjir

4. Efek Depresi Bagi Kesehatan Dapat Menyebabkan Peradangan

Stres kronis dan depresi terkait dengan peradangan dan dapat mengubah sistem kekebalan tubuh. Penelitian lain menunjukkan bahwa depresi bisa disebabkan oleh peradangan kronis.

Orang dengan depresi lebih mungkin memiliki kondisi peradangan atau gangguan autoimun, seperti irritable bowel syndrome (IBS), diabetes tipe 2, dan arthritis.

Namun, tidak jelas apakah depresi menyebabkan peradangan atau peradangan kronis membuat seseorang lebih rentan terhadap depresi. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami hubungan antara keduanya.

5. Efek Depresi Bagi Kesehatan yang Mempengaruhi Masalah Seksual

Orang dengan depresi mungkin mengalami penurunan libido, kesulitan terangsang, tidak lagi mengalami orgasme, atau mengalami orgasme yang kurang menyenangkan. Beberapa orang juga mengalami masalah hubungan karena depresi, yang dapat berdampak pada aktivitas seksual.

6. Efek Depresi Juga Dapat Memperburuk Kondisi Kesehatan Kronis

Orang yang sudah memiliki kondisi kesehatan kronis mungkin menemukan gejala mereka lebih buruk jika mereka mengalami depresi. Penyakit kronis mungkin sudah terasa terisolasi atau stres, dan depresi dapat memperburuk perasaan ini. Seseorang dengan depresi mungkin juga berjuang untuk mengikuti rencana perawatan untuk penyakit kronis, yang dapat membuat gejalanya menjadi lebih buruk.

Orang yang mengalami depresi dan yang memiliki penyakit kronis harus berbicara dengan dokter tentang strategi untuk mengatasi kedua kondisi tersebut. Menjaga kesehatan mental dapat meningkatkan kesehatan fisik dan membuat kondisi kronis lebih mudah dikelola.

Baca juga:  Persib Bandung Dihantui Badai Cedera Jelang Kontra Madura United

7. Kesulitan Tidur

Orang dengan depresi mungkin mengalami insomnia atau kesulitan tidur. Kondisi ini dapat membuat mereka merasa lelah, sehingga sulit untuk mengelola kesehatan fisik dan mental. Dokter menghubungkan kurang tidur dengan sejumlah masalah kesehatan. Demikian pula, penelitian telah mengkorelasikan sumber tepercaya kurang tidur jangka panjang dengan tekanan darah tinggi, diabetes, masalah terkait berat badan, dan beberapa jenis kanker.

8. Masalah Gastrointestinal atau Pencernaan

Orang dengan depresi sering melaporkan masalah perut atau pencernaan, seperti diare, muntah, mual, atau sembelit. Beberapa orang dengan depresi juga memiliki kondisi kronis, termasuk IBS.

ini mungkin karena depresi mengubah respons otak terhadap stres dengan menekan aktivitas di hipotalamus, kelenjar pituitari, dan kelenjar adrenal.

Menyadari bahwa depresi dapat menyebabkan masalah kesehatan fisik dapat membantu seseorang untuk mencari pengobatan dan membuat perubahan untuk membantu mengelola gejala mereka.

Depresi dapat diobati. Seorang dokter dapat merekomendasikan pendekatan gabungan, menggunakan obat-obatan, terapi, dan perubahan gaya hidup. Dengan dukungan yang tepat, seseorang dapat mengelola efek kesehatan fisik dan mental dari depresi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *