Pernyataan Aditya Calon Walikota Cimahi, Cimahi Berdiri Karena Korban Regulasi Dan Tidak Punya Wilayah Yang Jelas, Menjadi Polemik Masyarakat Kota Cimahi

Avatar photo
Ketua Umum LSM Penjara Andi Halim, Aditya kalau tidak tahu masalah sejarah Cimahi dari Kotif menjadi Cimahi otonom, lebih baik jangan ngomong asal ceplas-ceplos, lebih baik ngomong masalah pencalonan walikota saja
Video ucapan Aditya Calon Walikota Cimahi saat kampanye di Leuwigajah bahwa Cimahi berdiri akibat korban regulasi dan tidak mempunyai wilayah yang jelas jadi polemik bagi masyarakat Kota Cimahi

Porosmedia.com, Kota Cimahi – Video kampanye Aditya bakal calon Walikota Cimahi, di Leuwigajah, dimana pihaknya menjelaskan kepada masyarakat Leuwigajah tentang sejarah Kota Cimahi yang asalnya Kotif Cimahi menjadi Cimahi otonom dikarenakan korban regulasi dan tidak ada kejelasan batas wilayahnya, Rabu (29/5/2024).

Hal itu menjadi polemik besar bagi masyarakat Kota Cimahi, seperti yang diungkapkan oleh Ketua Umum LSM Penjara Andi Halim, bahwa dirinya merasa terpanggil setelah menyaksikan video yang dibuat oleh Aditya, bahwa bila tidak tahu sejarah Cimahi dari Kota Administratif (Kotif) Kota Cimahi menjadi Kota otonom, asal jangan ngomong ceplas-ceplos saja.

“Setelah saya menyaksikan video yang dibuat oleh Aditya, saya merasa terpanggil bahwa Aditya anak muda yang mencoba peruntungan untuk menjadi calon walikota Cimahi,” ungkap Andi.

Terkait masalah video tersebut menurut Andi itu syah-syah saja karena itu hak dari Aditya itu sendiri, hanya Andi ingin mengomentari video tersebut,

“Saya lihat didalam video ini ada pembicaraan Aditya, bahwa Cimahi dari Kotif menjadi otonom, dan kita ini menjadi korban regulasi, dan ini juga saya tidak sependapat dari pernyataan Aditya tersebut,” tegas Andi.

Baca juga:  Wilayah Cijawura masih banyak sanggar Jaipong dan Padepokan Silat

Akhirnya Andi juga memberikan penjelasan dan mengeluarkan statement, bahwa berdirinya Kota Cimahi itu menjadi otonom, bukan korban regulasi dan tidak mempunyai wilayah, tapi semua hasil perjuangang Sekretariat Bersama Cimahi Otonom dan Masyarakat Kota Cimahi.

“Pada tahun 2001, itu sudah melalui kajian 5 perguruan tinggi, juga pada saat itu tokoh-tokoh dan Sekretariat Bersama Cimahi Otonom, juga sudah bekerja keras, melalui perenungan dan lain sebagainya,” ungkap Andi kembali.

Diakui pula bahwa karena Cimahi ini adalah Kota kecil, dan kumuh itu,

“Tetapi, Cimahi yang dalam perjalanan 32 tahun saat ini, bahwa Cimahi sudah berhasil, dan berbenah diri untuk menjadi kota yang otonom dengan PAD nya cukup tinggi dan SDM-nya bagus,” terang Dia.

Ketua Umum LSM Penjara Andi Halim, Aditya kalau tidak tahu masalah sejarah Cimahi dari Kotif menjadi Cimahi otonom, lebih baik jangan ngomong asal ceplas-ceplos, lebih baik ngomong masalah pencalonan walikota saja

Lebih lanjut Andi juga menjelaskan, walaupun seperti yang diterangkan oleh Aditya didalam video tersebut bahwa Cimahi tidak mempunyai sumber alamnya.

“Tapi Cimahi bisa mengikuti dan bahkan kemajuannya dapat melebihi dari Kabupaten Induknya itu sendiri,” paparnya.

Secara tegas Andi menyarankan kepada Aditya, bahwa kalau tidak tahu sejarah berdirinya Kotif Cimahi menjadi Cimahi Otonom,

Baca juga:  Menaker: Revisi Aturan JHT Akomodir Aspirasi Pekerja

“Kalau tidak tahu Cimahi, ya jangan ngomong, tentang Cimahi, sudah saja fokus Walikota, ya walikota saja tidak usah sampai mengkretik kebelakang,” saran Andi kesal.

Dikatakan kembali oleh Andi, apa sebabnya Cimahi tiga kecamatan, sebab yang namanya Undang-undang itu tidak berlaku surut.

“Terus dikata oleh Aditya bahwa Cimahi tidak memiliki batas wilayah yang tidak jelas, tidak jelasnya dimana?,” Andi malah balik bertanya.

Padahal menurut Andi dilam peta Kota Cimahi sudah jelas batas-batas wilayah kota Cimahi,

“Kenapa gak jelas, jadi kalau gak paham batas wilayah Kota Cimahi, lebih baik Aditya bahas saja yang lain saja,” Geram Andi.

Jadi tegas Andi, saat dikonfirmasi bersama salah satu tokoh Sekber Cimahi Otonom Oland Siswanto merasa geram dengan ucapan Aditya yang ngawur tersebut,

“Mau jadi calon walikota Cimahi tapi gak tahu sejarah Cimahi dan peta politik Cimahi, lebih baik diam, bahas saja yang lainnya,”

Ditanggapi pula oleh salah satu tokoh Sekber CO, Glen Bakri, saat dihubungi via telepon selulernya menjelaskan.

Baca juga:  BPKH Gaet BBM Selenggarakan Operasi Katarak Gratis Bagi Warga Jabar

“Saya sudah lihat video yang dibuat oleh Aditya, kalau mau tahu sejarah Cimahi dari Kotif menjadi Cimahi Otonom, ayo kita duduk bersama dan akan kami buka data-data perjuangan kami secara Autentik,” tegas Glen.

Tapi Glen mengakui dimana yang tidak mengakui Indonesia merdeka itu adalah orang Belanda.

“Tidak bedanya seperti Aditya ini, tidak mengakui Cimahi dari Kotif menjadi Cimahi otonom, berarti Aditya adalah anak orang Belanda,” kelakar Glen Bakri . (Bagdja)