Lewat Konten, Anak Petani Asal Lampung, Maulana Ardiansyah Viral Lewat Lagu ‘Duri-Duri’

Cibubur, porosmedia.com – Peristiwa musik di Indonesia memiliki catatan sejarahnya sendiri. Tiap dekade ditandai oleh ciri khas dan tonggak sejarah yang dipengaruhi oleh berbagai faktor.

Sejak di era baru kebebasan bermusik di masa Orde Baru, disusul munculnya acara pencarian bakat, hingga perkembangan media Radio, dan TV Swasta.

Disusul kemudian persebaran musik dengan dukungan teknologi abad ini, dengan kepopuleran platform streaming musik dengan berbagai aplikasinya.

“Semua semakin membuka luas referensi dan pasar musik tanah air,” ujar Produser Musik, *Agi Sugianto*, saat ditemui di kantor TAPro di Cibubur Point, Harjamukti Depok, Selasa (01/03/2022).

Belakangan, industri musik Indonesia dan dunia telah berubah ke digital. Bentuk unduhan digital mendominasi sumber pendapatan industri musik global. Menggeser sumber penampilan langsung atau konser yang sebelumnya selalu mendominasi pemasukan ke industri.

Fenomena ini yang juga dimanfaatkan Agi Sugianto untuk mengkreasikan gagasannya. Banyak penyanyi, dan musisi kondang maupun pendatang baru bergabung di bawah creative designer-nya.

Nama Agi Sugianto tidak asing lagi di Industri musik Indonesia. Mantan wartawan ini tidak saja seorang manajer artis sukses, tapi juga seorang konten kreator YouTube trampil kreatif.

Baca juga:  Baim Wong Daftarkan CFW, Ridwan Kamil Sarankan Cabut Pendaftaran

 

Tak heran jika pemandu bakat yang juga CEO perusahaan rekaman ProAktif ini, membuat ‘Trio Macan’ bisa meramaikan industri musik Indonesia hingga tiga generasi.

Salah satu penyanyi pendatang baru yang gabung di TAPro, adalah Maulana Ardiansyah, yang saat ini sedang trending di channel youtube lewat lagu, ‘Duri-Duri’ (Live Reggae), karya composer, songwriter, Tri Suaka.

“Maulana Ardiansyah sekarang ini lagi trending. Hari ke-5 sejak lagunya diunggah, ia trending di 11 besar. Dari 29 besar terus naik ke posisi 11 besar dengan raihan mencapai 900 ribu penonton. Mudah mudahan akan terus naik,” harap Agi.

Lagu ‘Duri-Duri’ terang Agi, memang pas dibawakan Maulana. Konsepnya lebih ke live reggae, karena untuk musik interatif genre ini lebih hidup.

“Kami konsepkan bagaimana audio dan visualnya lebih kreatif dan menarik. Spontanitas, dan interaktif. Ada joget-jogetnya, serta melibatkan partisipasi pemusik dan penonton,” terang Agi.

Agi kembali menjelaskan perihal strategi dan konsepnya mengapa lagu ini bisa trending. Padahal lagu tersebut juga pernah dibawakan oleh banyak penyanyi lain. “Kita memang pikirkan betul konsep visualnya. Itu kuncinya,” kata dia.

Baca juga:  Khaby Lame Raja TikTok yang Ternyata Seorang Hafiz Al-Quran

Saat ini, kata Agi, eranya live interaktif. Penyanyi harus mampu berinteraksi dengan pemusik maupun penonton. Dibutuhkan kreativitas dan spontanitas yang tinggi dari seorang penyanyi.

“Di lagu ini ada salah satu part menarik ketika Maulana mengajak audience nyanyi bareng dan joget-joget. Lagu ini juga terasa pas buat orang yang merana. Mengisahkan tentang percintaan yang gagal,” tutur Agi.

Mengenai latar belakang penyanyi berusia 19 tahun tersebut, Agi menjelaskan, bahwa Maulana Ardiansyah bergabung di manajemen labelnya sudah sejak kecil.

“Dia ikut saya di PT 278 Music (TAPro) dari dia masih kecil. Waktu itu dia juga sempat viral di media sosial bawain lagu ‘Ayah.’ Sampai sekarang dia masih ikut saya,” papar Agi.

Maulana Ardiansyah sendiri mengaku tidak menyangka jika single ‘Duri-Duri’ akhirnya menjadi trending dengan jutaan penonton. “Mungkin konsepnya berbeda dari single sebelumnya. Saya berterima kasih kepada Allah, kepada pak Agi, dan kepada semua pihak,” ujarnya.

Sebelumnya Maulana sudah merilis sejumlah single, antara lain; ‘Rembulan Malam’, ‘Haruskah Aku Mati’, ‘Tetap Disini’, ‘Tak Sedalam Ini’, dan ‘Tujuh Samudera’.

Baca juga:  Ingin Tahu Sekilas Kabar Gitaris God Bless Yang Konsisten Pada Musik Rock

Meski industri musik Indonesia saat ini tren pada pangsa pasar digital, dan mencari keberuntungan lewat single, namun Maulana tetap bermimpi bisa memproduksi album. Untuk rencana produksi album musik tersebut, Maulana sudah menyiapkan 12 lagu.

“Kayaknya kalau memiliki album ada kepuasaan dan kebanggaan tersendiri. Sekarang kita tinggal nunggu lampu hijau dari pak Agi selaku produser,” tukasnya.

Maulana Ardiansyah, pemuda asal Lampung. Lahir dari keluarga yang sederhana. Bapak dan ibunya petani. Sejak kecil sudah menunjukkan bakatnya di dunia musik, dengan spesifikasi musik akustik.

Di ujung perbincangan, Agi Sugianto, menjelaskan, setelah single lagu ‘Duri-Duri’ pihaknya akan mengupload lagu Maulana Ardiansyah, yang juga tak kalah menarik. Judulnya ‘Sia-sia Berjuang’.

“Lagu ini lebih heboh juga dan memiliki daya tarik. Mudah-mudahan direspon lebih heboh, serta tidak kalah trending,” harapnya./* Eddie Karsito

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *