China Menggunakan Perangkat Lunak Berbasis AI untuk Awasi Penduduknya, Langgar Hak Asasi?

Avatar photo
China Menggunakan Perangkat Lunak Berbasis AI untuk Awasi Penduduknya, Langgar Hak Asasi?
Surveillance cameras mounted to a pole in Beijing, China, on Tuesday, Nov. 23, 2021. China’s marked economic slowdown in the second half of the year is testing the central bank’s policy mettle and dividing economists over whether more aggressive action is needed to avoid a deeper downturn. Photographer: Qilai Shen/Bloomberg

Porosmedia.com – Puluhan perusahaan China telah membangun perangkat lunak yang menggunakan kecerdasan buatan untuk memilah-milah data yang dikumpulkan tentang penduduk. Ini terjadi di tengah permintaan tinggi dari pihak berwenang yang ingin meningkatkan alat pengawasan mereka. Ini dilaporkan oleh Reuters setelah melihat dokumen pemerintah.

Menurut lebih dari 50 dokumen yang tersedia untuk umum yang diperiksa oleh Reuters, puluhan entitas di China selama empat tahun terakhir telah membeli perangkat lunak tersebut. Perangkat lunak ini dikenal sebagai “satu orang, satu file”. Teknologi ini meningkatkan perangkat lunak yang ada, yang tidak hanya mengumpulkan data tetapi menyerahkannya kepada orang-orang untuk mengaturnya.

“Sistem ini memiliki kemampuan untuk belajar secara mandiri dan dapat mengoptimalkan akurasi pembuatan file seiring dengan meningkatnya jumlah data. (Wajah yang) sebagian diblokir, bertopeng, atau memakai kacamata, dan potret resolusi rendah juga dapat diarsipkan dengan akurasi relatif,” menurut sebuah laporan yang diterbitkan Juli lalu oleh Departemen Keamanan Publik Henan, provinsi terbesar ketiga di China berdasarkan populasi.

Departemen Keamanan Publik Henan tidak menanggapi permintaan komentar tentang sistem dan penggunaannya.

Perangkat lunak baru ini diklaim dapat meningkatkan pendekatan pengawasan Beijing saat ini. Sementara Sistem China yang ada dapat mengumpulkan data individu, penegak hukum dan pengguna lain dibiarkan mengaturnya.

Baca juga:  MES : Ekosistem Ekonomi dan Keuangan Syariah Indonesia Harus Dikembangkan

Menurut Jeffrey Ding, seorang peneliti postdoctoral di Pusat Keamanan dan Kerjasama Internasional Stanford, keterbatasan lain dari perangkat lunak pengawasan saat ini adalah ketidakmampuannya untuk menghubungkan detail pribadi seseorang ke lokasi waktu nyata kecuali di pos pemeriksaan keamanan seperti bandara.

“Satu orang, satu file adalah cara menyortir informasi yang memudahkan untuk melacak individu,” kata Mareike Ohlberg, rekan senior di German Marshall Fund.

Kementerian Keamanan Publik China, yang mengawasi otoritas polisi regional, tidak menanggapi permintaan untuk mengomentari satu orang, satu file, dan penggunaan pengawasannya. Selain unit polisi, 10 tawaran dibuka oleh Badan Partai Komunis China yang bertanggung jawab atas urusan politik dan hukum. Komisi Urusan Politik dan Hukum pusat China juga menolak berkomentar.

Tender yang diperiksa oleh Reuters mewakili sebagian kecil dari upaya unit polisi China dan badan-badan Partai untuk meningkatkan jaringan pengawasan dengan memanfaatkan kekuatan data besar dan AI, menurut tiga pakar industri yang diwawancarai untuk cerita ini.

Menurut dokumen pemerintah, beberapa pengguna perangkat lunak, seperti sekolah, ingin memantau wajah asing di luar kompleks mereka.

Mayoritas, seperti unit polisi di Provinsi Ngawa Barat Daya Provinsi Sichuan, yang sebagian besar dihuni oleh orang Tibet, memerintahkannya untuk tujuan keamanan yang lebih eksplisit. Tender Ngawa menggambarkan perangkat lunak sebagai “menjaga keamanan politik, stabilitas sosial, dan perdamaian di antara orang-orang.”

Baca juga:  Spesifikasi dan Harga Vivo V21 5G Terbaru 2022

Beijing mengatakan pengawasannya sangat penting untuk memerangi kejahatan dan telah menjadi kunci upayanya untuk memerangi penyebaran COVID-19. Aktivis Hak Asasi Manusia seperti Human Rights Watch mengatakan negara itu sedang membangun negara pengintai yang melanggar privasi dan secara tidak adil menargetkan kelompok-kelompok tertentu, seperti minoritas Muslim Uighur.

Sebuah Tinjauan Reuters menunjukkan bahwa otoritas lokal di seluruh negeri, termasuk di distrik-distrik padat penduduk di Beijing dan provinsi-provinsi terbelakang seperti Gansu, telah membuka setidaknya 50 tender dalam empat tahun sejak permohonan paten pertama dibuat. Sebanyak 32 di antaranya terbuka untuk tender pada tahun 2021. Dua puluh dua perusahaan teknologi, termasuk Sense time, Huawei, Megvii, Cloudwalk, Dahua, dan divisi cloud Baidu, kini menawarkan perangkat lunak tersebut.

Sense time menolak berkomentar. Divisi cloud Megvii, Cloudwalk, Dahua, dan Baidu tidak menanggapi permintaan komentar.

Huawei mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa seorang mitra telah mengembangkan aplikasi satu orang, satu file di platform smart city-nya. Namun mereka menolak mengomentari permohonan paten tersebut.

“Huawei Tidak mengembangkan atau menjual aplikasi yang menargetkan kelompok orang tertentu,” kata perusahaan itu.

Baca juga:  Walaupun Pita Suaranya Kurang Berfungsi Anggota DPRD Kota Cimahi Asep Rukmansyah Tetap Semangat Mengabdi Untuk Masyarakat Cimahi

Dokumen-dokumen yang ditinjau oleh Reuters mencakup 22 dari 31 divisi administrasi utama China, dan semua tingkat pemerintah provinsi, dari Departemen keamanan publik regional hingga kantor Partai untuk satu lingkungan.

Sistem baru ini bertujuan untuk memahami kumpulan data raksasa yang dikumpulkan entitas ini, menggunakan algoritme kompleks dan pembelajaran mesin untuk membuat file khusus untuk individu. File memperbarui diri secara otomatis sebagai perangkat lunak macam data.

Namun, berbagai tantangan dapat mempersulit implementasi. Birokrasi dan bahkan biaya dapat menciptakan jaringan nasional yang terfragmentasi dan terputus-putus, tiga pakar AI dan pengawasan mengatakan kepada Reuters.

Reuters juga menemukan pengumuman untuk tawaran yang berhasil untuk lebih dari setengah dari 50 dokumen pengadaan yang dianalisis, dengan nilai antara beberapa juta yuan dan hampir 200 juta yuan (Rp 451 miliar).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *