Jasa Tirta II dan Sejumlah BUMN Sepakat Kelola Sampah di Danau Jatiluhur

Avatar photo
Jasa Tirta II dan Sejumlah BUMN Sepakat Kelola Sampah di Danau Jatiluhur
Para perwakilan BUMN yang hadir pada rakor yang digelar di Jatiluhur Valley & Resort.

Porosmedia.com, Purwakarta – Sebagai bagian dari implementasi Bakti BUMN Untuk Indonesia, Jasa Tirta II bersama sejumlah BUMN klaster infrastruktur dan energi melakukan penandatanganan komitmen bersama pengelolaan sampah di Waduk Jatiluhur, khususnya eceng gondok yang selama ini menjadi gulma di danau Jatiluhur, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat.

Kegiatan Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) berbasis konservasi tersebut merupakan bagian dari beragam cara atau upaya BUMN dalam menjaga keberlangsungan ekosistem alam di Indonesia dan khususnya memelihara Waduk Jatiluhur agar tetap terjaga sesuai dengan fungsinya.

Bertempat di Istora Jatiluhur Valley and Resort, pada hari ini, Rabu 26 Oktober 2022, telah digelar Rapat Koordinasi (Rakor) TJSL Klaster Infrastruktur dan Energi Tahun 2022 dan Penandatanganan Komitmen Bersama Sampah Terintegrasi Jatiluhur.

Kegiatan tersebut dihadiri langsung oleh Deputi Bidang SDM, Teknologi dan Informasi Kementerian BUMN Tedi Bharata dan Asisten Deputi Bidang TJSL Edi Eko Cahyono.

Dalam rakor tersebut juga tampak hadir perwakilan dari PT Wika, HK, Waskita, PP, Perumnas, Abipraya, Adhi, SIG, Jasa Marga, Pertamina, PLN, Pertamina Gas Negara, PT EMI, Pengadaian, Air Nav, Garuda Indonesia, Surveyor Indonesia, IndonesiaRe, Bulog, Pelindo, Taspen, BNI, IFG dan ASDP.

Baca juga:  Dukung Pengurangan Emisi Karbon, Jasa Tirta II Bersama Pemprov DKI Jakarta Lakukan Aksi Tanam Pohon

Direktur Keuangan, SDM dan Manajemen Risiko Jasa Tirta II Indriani Widiastuti mengatakan selama ini Jasa Tirta II telah menghadapi permasalahan eceng gondok yang masif di Waduk Jatiluhur.

“Di Waduk Jatiluhur yang luasnya 8.300 hektar ini setelah di mapping luas eceng gondoknya ada sekitar 300 hektar yang seharusnya bisa dimanfaatkan tetapi itu menjadi gulma dan kemudian mengganggu kualitas air dan mengancam produksi listrik di perusahaan kami. Nah masalah ini yang harus kita selesaikan,” kata Indriani dalam keterangan tertulisnya, Rabu 26 Oktober 2022.

Ia juga mengatakan, BUMN bersama ESQ Kemanusiaan akan melakukan terobosan, perbaikan dengan mengolah gulma eceng gondok sebagai limbah organik di Waduk Jatiluhur ini menjadi pupuk humus aktif dan pupuk cair yang akan bermanfaat bagi masyarakat lokal di sekitaran waduk dan juga dapat memberikan kenyamanan bagi para wisatawan yang akan berwisata di Waduk Jatiluhur.

“Untuk itu, Direksi Jasa Tirta II dan representasi BUMN klaster infrastruktur energi melakukan penandatanganan komitmen bersama pengelolaan sampah di Waduk Jatiluhur, khususnya eceng gondok. Kerjasama pengelolaan sampah terintegrasi ini akan berfokus pada program TJSL BUMN yang berkomitmen untuk melakukan perubahan yang lebih baik lagi bagi lingkungan,” ungkap Indriani.

Baca juga:  Triwulan 3 Tahun 2022, Jasa Tirta II Bangun 15 Digester Secara Serentak di Pangalengan

Puluhan BUMN tersebut dalam rakor ini juga melakukan ikrar bersama untuk terus menggalakkan program dekarbonisasi dengan sesegera mungkin mengurangi emisi karbondioksida untuk menyelematkan bumi dari perubahan iklim melalui penanam bibit pohon dan penebaran 15 ribu kilogram benih ikan di Waduk Jatiluhur.

Di sisi lain, Deputi Bidang SDM, Teknologi dan Informasi Kementerian BUMN Tedi Bharata mengapresiasi kolaborasi yang dilakukan oleh BUMN dalam program ini.

Menurutnya, program-program TJSL yang dilaksanakan BUMN perlu disinergikan sehingga menghasilkan dampak yang signifikan untuk masyarakat dan lingkungan serta menciptakan rasa harmonis antar BUMN.

Sementara itu, Asisten Deputi Bidang TJSL Kementerian BUMN, Edi Eko Cahyono dalam keterangannya mengatakan,
subtansi dari kerjasama ini adalah BUMN bisa memanfaatkan aset yang ada di lingkungan BUMN untuk sektor lain di masyarakat.

“Kalau eceng gondok ini dikelala menjadi pupuk sudah jelas kemanfaatannya untuk para petani yang membutuhkan. Nanti akan kita ukur sejauh mana petani yang berhak menerima manfaat. Pada lingkungan sekitar perusahaan kah atau pada skala ekonomi tertentu kah,” ucap Edi.

Baca juga:  Bunuh Teman Kencan, Pria Asal Kediri Terancam Penjara Seumur Hidup

Yang jelas, kata dia, TJSL ini akan berfokus pada tiga hal yaitu pendidikan, lingkungan hidup dan pengembangan UMKM. “Seperti yang diisyaratkan oleh Menteri BUMN,” sambungnya.

Di tempat yang sama, Anggota Komunitas Wisata Waduk Jatiluhur, Taufik mengucapkan terima kasih kepada BUMN yang telah berkolaborasi untuk mengolah gulma eceng gondok di perairan Waduk Jatiluhur. “Kami siap membantu dan mendukung kelancaran program pengolahan eceng gondok ini,” singkat Taufik.